Posted by: Arnie Suryo | 3 June 2013

Tips Agar Tak Tertipu Beli Kosmetik Palsu

191538_kosmetik362

Maraknya penjualan kosmetik palsu yang berbahaya sangat meresahkan. Angka penjualan kosmetik palsu yang beredar semakin meningkat. Jumlah perdagangan kosmetik palsu yang ada di pasaran saat ini sebanyak 15 sampai 20 persen.

“Jumlah ini besar sekali dan kecenderungan makin meningkat karena tindakannya tidak secepat yang seharusnya. Penanganannya seharunya penangkapan dilakukan dan juga masyarakat perlu disadarkan,” ujar Putri K. Wardani selaku president director PT. Mustika Ratu, Tbk yang juga menjabat sebagai ketua umum Perhimpunan Perusahaan dan Asosiasi Kosmetika Indonesia.

Peningkatan jumlah peredaran kosmetik palsu ini terjadi karena masih banyak wanita yang tergiur dengan harga kosmetik terjangkau, tanpa mempertimbangkan kandungannya apakah berbahaya atau tidak. Produk kosmetika berbahaya yang banyak ‘digandrungi’ wanita adalah krim-krim pemutih. Padahal belum tentu kandungannya aman bagi kulit.

Dampak buruk yang ditimbulkan bukan saja ke kulit tapi juga berimbas pada kesehatan tubuh, seperti sesak nafas dan ginjal. Agar tidak tertipu membeli produk-produk kosmetik yang berbahaya simak tipsnya yang diungkapkan oleh para pakar di seminar ‘Salah Pilih Kosmetik dan Produk Berbahaya Berujung Celaka’ di Aula Sasono Wiwoho, Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (30/5/2013).

1. Beli di Distributor Resmi
Belilah produk kosmetik di distributor resmi untuk menjaga keamanan produk. Membeli produk kecantikan di tempat yang tidak resmi Anda berpotensi mendapatkan produk kosmetik yang palsu.

“Ada kepentingan ekonomi di situ. Konsumen cukup ramai kalau saya jual yang asli saja, apalagi yang palsu dengan harga yang lebih murah. Cukup menggiurkan bagi perusahaan yang ingin profit besar,” ujar AKBP Arif Rachman selaku Kepala Satuan Industri Perdagangan di Polda Metro Jaya yang juga hadir dalam seminar.

2. Cek Kandungan Produk
Produk kosmetik yang berbahaya mengandung merkuri, hidrokinon, retinoat, resorsinol dan raksa. Jadi para konsumen dianjurkan untuk lebih teliti melihat label kandungan produk yang tertera. Sebisa mungkin hindari produk yang mengandung bahan berbahaya jika Anda tak mau merasakan iritasi atau bahkan kerusakan syaraf dan organ dalam.

3. Terdapat Kode Izin Edar
Setiap produk yang resmi memiliki kode izin edar. Untuk mengetahui apakah sebuah merek kosmetik memiliki kode izin edar atau tidak, Anda bisa mengecek langsung di situs BPOM (Badan Pengawas Obat & Makanan). Hanya beberapa merek kosmetik yang mencantumkan kode izin edar ini di kemasannya.

4. Waspada Ketika Membeli Produk Secara Online
Maraknya penjualan online di Facebook, Instagram maupun website jual-beli membuat konsumen dimudahkan dalam transaksi pembelian. Namun sebaiknya waspada ketika membeli kosmetik. Anda akan sulit mengecek kemasan, label, kandungan dan kode izin edar bila tidak melihat secara langsung.

 

sumber: wolipop.com & Thinkstock


Tinggalkan komentarmu

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: